ANJURAN PEMUPUKAN KELAPA SAWIT21 July 2012

PEMUPUKAN

A. Pemupukan pada TBM

I. PENGERTIAN

Dalam pengertian sehari-hari istilah pupuk adalah suatu bahan yang digunakan untuk memperbaiki kesuburan tanah.Sedang pemupukn adalah penambahan bahan tertentu kedalam tanah agar tanah tersebut menjadi subur.

Oleh karena itu pemupukan pada umumnya diartikan sebagai penambahan zat hara suatu media tertentu untuk dipergunakan pada organisme tertentu dalam pertumbuhannya. Dalam arti luas pemupukan sebenarnya adalah penambahan bahan lain yang dapat memperbaiki sifat-sifat tanah

Dalam arti luas yang dimaksud pupuk  ialah suatu bahan yang digunakan untuk mengubah sifat fisik, kimia atau biologi tanah sehingga menjadi lebih baik bagi pertumbuhan tanaman. Termasuk dalam pengertian ini adalah pemberian bahan kapur dengan maksud untuk meningkatkan pH tanah yang masam, pemberian legin bersama benih tanaman kacang-kacangan serta pemberian pembenah tanah (soil conditioner) untuk memperbaiki sifat fisik tanah. Demikian pula pemberian urea dalam tanah yang miskin akan meningkatkan kadar N dalam tanah tersebut. Semua usaha tersebut dinamakan pemupukan. Dengan demikian bahan kapur, legin, pembenah tanah dan urea disebut pupuk.

Dalam pengertian yang khusus pupuk ialah suatu bahan yang mengandung satu atau lebih hara tanaman. Dengan pengertian ini, dari kegiatan yang disebutkan di atas hanya urea yang dianggap pupuk karena bahan tersebut yang mengandung hara tanaman yaitu nitrogen.

Pemupukan merupakan salah satu faktor utama yang menentukan produktivitas tanaman. Ketersediaan pupuk secara tepat dosis dan tepat waktu sering menjadi masalah bagi pekebun kelapa sawit. Dalam hal ini pemakaian pupuk majemuk merupakan salah satu alternatif untuk menjamin penyediaan seluruh hara secara tepat waktu dan seimbang di dalam tanah.

Kelapa sawit memerlukan pemupukan baik pada tahap pembibitan, tanaman belum menghasilkan (TBM), maupun tanaman menghasilkan (TM). Tanaman kelapa sawit memerlukan pupuk dalam jumlah yang tinggi, mengingat bahwa 1 ton TBS yang dihasilkan setara dengan 6,3 kg Urea, 2,1 kg TSP, 7,3 kg MOP, dan 4,9 kg Kiserit.

Tanaman yang tidak dipupuk satu kali dapat berakibat penurunan produksi tanaman hingga beberapa tahun. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa pemupukan dapat meningkatkan produksi antara 6‐11% (Foot et al, 1987), 0‐35% (Gurmit, 1989), 5‐92% (Dolmat et al,1989). Beragamnya pengaruh pemupukan terhadap produktivitas tanaman tersebut oleh beragamnya jenis tanah, umur tanaman, kondisi iklim dan tingkat pengelolaan kultur teknis yang diterapkan oleh pekebun.

 Bahan pupuk selain mengandung  hara tanaman umumnya mengandung bahan lain, yaitu:

  1. Zat pembawa atau karier (carrier). Double superfosfat (DS): zat pembawanya adalah CaSO4 dan hara tanamannya fosfor (P).
  2. Senyawa-senyawa lain berupa kotoran (impurities) atau campuran bahan lain dalam jumlah relatif sedikit. Misalnya ZA (zwavelzuure amoniak) sering mengandung kotoran sekitar 3% berupa khlor, asam bebas (H2SO4) dan sebagainya.
  3. Bahan mantel (coated) ialah bahan yang melapisi pupuk dengan maksud agar pupuk mempunyai nilai lebih baik misalnya kelarutannya berkurang, nilai higroskopisnya menjadi lebih rendah dan mungkin agar lebih menarik. Bahan yang digunakan untuk selaput berupa aspal, lilin, malam, wax dan sebagainya. Pupuk yang bermantel harganya lebih mahal dibandingkan tanpa mantel.
  4. Filler (pengisi). Pupuk majemuk atau pupuk campur yang kadarnya tinggi sering diberi filler agar ratio fertilizer nya dapat tepat sesuai dengan yang diinginkan, juga dengan maksud agar mudah disebar lebih merata

Dalam praktek perlu diketahui istilah-istilah khusus yang sering digunakan dalam pupuk antara lain ialah:

  • Mutu pupuk atau grade fertilizer artinya angka yang menunjukkan kadar hara tanaman utama (N,P, dan K) yang dikandung oleh pupuk yang dinyatakan dalam prosen N total, P2O5 dan K2O. Misalnya pupuk Rustika Yellow 15-10-12 berarti kadar N 15%, P2O5 10% dan K2O 12%.
  • Perbandingan pupuk atau ratio fertilizer  ialah perbandingan unsur N,P dan K yang dinyatakan dalam N total, P2O5 dan K2O merupakan penyederhanaan dari grade ferilizer. Misalnya grade fertilizer 16-12-20 berarti ratio fertilizernya 4:3:5.
  • Mixed ferilizer atau pupuk campuk ialah pupuk yang berasal dari berbagai pupuk yang kemudian dicampur oleh pemakainya. Misalnya pupuk Urea, TSP dan KCl dicampur  menjadi satu dengan perbandingan tertentu sesuai dengan mutu yang diinginkan. Hal ini berbeda dengan pupuk majemuk yaitu pupuk yang mempunyai dua atau lebih hara tanaman dibuat langsung dari pabriknya.
  • Jenis Pupuk yang umum dipergunakan untuk pemeliharaan Kelapa sawit :

· .    Pupuk N   :  - Urea                             : 46 % N

                         - ZA                                : 21 % N

·     Pupuk P   : - SP 36                             : 36 % P2O5

                       - Rock Phospate (RP)        : 30 % P2O5

                       - TSP                               : 45 % P2O5

·     Pupuk K :  - KCL (MOP)                     : 60 % K2O

                       - ZK                                 : 50 % K2O

                      - Abu janjang                     : 35-40 % K2O

·     Pupuk Mg :- Kiesrite                          : 26-27 % MgO

                       - Dolomite                        : 18 % MgO

·     Pupuk B :  - HGF Borate :                  : 46 % B2O5

·     Pupuk majemuk/compound/Rustica N-P-K-MG :

                                  - Rustika 15-15-6-4

                                  - Rustika 12-12-17-2

 II.   JENIS PUPUK

1.     Pupuk Tunggal Sintetis

Seperti namanya pupuk kimia adalah pupuk yang dibuat secara kimia atau juga sering disebut dengan pupuk buatan. Pupuk kimia bisa dibedakan menjadi pupuk kimia tunggal dan pupuk kimia majemuk. Pupuk kimia tunggal hanya memiliki satu macam hara, sedangkan pupuk kimia majemuk memiliki kandungan hara lengkap. Pupuk kimia yang sering digunakan antara lain Urea dan ZA untuk hara N; pupuk TSP, DSP, dan SP-26 untuk hara P, Kcl atau MOP untuk hara K.

Kelebihan nya :

  • Mudah didapat dan harga lebih murah
  • Kepastian dosis bisa lebih tepat sesuai rekomendasi yang dibutuhkan
  • Kelarutan dalam tanah sangat cepat dan cepat diserap tanaman.

Kelemahannya

  • Pupuk secara kelarutan cepat sehingga tingkat lossis ataupun kehilangan pupuk sangat tinggi contohnya tercuci, menguap (urea). Kondisi ini dipengaruhi terhadap applikasi pemberian pupuk (4 T) tepat waktu, tepat cara, tepat dosis dan tepat tempat. Sehingga kehilanggan dapat diperkecil.
  • Pupuk tunggal juga dapat memperburuk sifat tanah seperti menimbulkan pengerasan ataupun peningkatan atom H dalam tanah (tetapi ini bisa dianulir dengan applikasi lain seperti tanam kacangan ataupun pemakaian organik suplement.

2.     Pupuk Majemuk ( semi sintetis NPK dll)

Pupuk majemuk biasanya dibuat dengan mencampurkan pupuk-pupuk tunggal. Komposisi haranya bermacam-macam, tergantung produsen dan komoditasnya.

Pada tanaman kelapa sawit, pupuk majemuk umumnya digunakan pada tahapan pembibitan dan tanaman belum menghasilkan. Pupuk majemuk yang digunakan di pembibitan adalah pupuk majemuk NPKMg dengan komposisi 15 15 6 4  dan 12 12 17 2 (Nitrogen  N 12%, kandungan fosfor P 12%, kandungan kalium  K 17% dan kandungan magnesium Mg 2%. ) Pupuk majemuk biasa digunakan pada tanaman belum menghasilkan (TBM). Pada usia TBM, sistem pertumbuhannya belum sempurna sehingga akan lebih baik jika diberikan pupuk dengan kandungan nutrisi yang komplit. Pupuk majemuk biasa digunakan pada tanah marginal seperti tanah berpasir karena pupuk majemuk mempunyai kelarutan yang lambat dan tidak menguap oleh panas. Selain itu pupuk majemuk mempunyai efisiensi pemupukan yang lebih tinggi dibandingkan dengan pupuk tunggal. Pada berbagai jenis tanah efisiensi pupuk majemuk ini tidak jauh berbeda.

Kelebihannya :

  • Pupuk slow reliase (tidak secara keseluruhan terurai sebab pupuk komposisi padan dengan bahan lainnya.
  • Tidak merusak tanah bersinergis.

 Kekurangannya

  • Harga pupuk sangat mahal
  • Ketepat dosis tidak bisa tercapai sebab setiap unsur seyawa hara terdapat dalam perbandingan yang berbeda.
  • Kebutuhan pupuk tidak sama setiap unsurnya.

                      Formulasi Standar NPK  Untuk Kelapa Sawit

FASE TANAMAN

Formulasi

N

P

K

Mg

Pembibitan

15

15

6

4

Tanaman Belum Menghasilkan / TBM

15

15

6

4

Tanaman Menghasilkan / TM

12

12

7

2

z

3. Pupuk Organik

Pupuk organik seperti namanya pupuk yang dibuat dari bahan-bahan organik atau alami. Bahan-bahan yang termasuk pupuk organik antara lain adalah pupuk kandang, kompos, kascing, gambut, rumput laut dan guano. Berdasarkan bentuknya pupuk organik dapat dikelompokkan menjadi pupuk organik padat dan pupuk organik cair. Beberapa orang juga mengkelompokkan pupuk-pupuk yang ditambang seperti dolomit, fosfat alam, kiserit, dan juga abu (yang kaya K) ke dalam golongan pupuk organik. Beberapa pupuk organik yang diolah dipabrik misalnya adalah tepung darah, tepung tulang, dan tepung ikan. Pupuk organik cair antara lain adalah compost tea, ekstrak tumbuh-tumbuhan, cairan fermentasi limbah cair peternakan, fermentasi tumbuhan-tumbuhan, dan lain-lain.

Pupuk organik memiliki kandungan hara yang lengkap. Bahkan di dalam pupuk organik juga terdapat senyawa-senyawa organik lain yang bermanfaat bagi tanaman, seperti asam humik, asam fulvat, dan senyawa-senyawa organik lain (sumber java organik farm)

Selain kandungan hara, pupuk organik juga mengandung senyawa-senyawa organik lain. Meskipun kandungan haranya rendah tetapi kandungan senyawa-senyawa organik di dalam kompos ini memiliki peranan yang lebih penting dari pada peranan hara saja. Misalnya, asam humik dan asam fulvat. Kedua asam ini memiliki peranan seperti hormon yang dapat merangsang pertumbuhan tanaman. Kompos diketahui dapat meningkatkan nilai KTK (kapasitas tukar kation) tanah. Artinya tanaman akan lebih mudah menyerap unsur hara. Tanah yang diberi kompos juga menjadi lebih gembur dan aerasi tanah menjadi lebih baik. Tanah yang diberi kompos lebih banyak menyimpan air dan tidak mudah kering. Jika diamati lebih jauh, aktivitas mikroba pada tanah yang diberi kompos akan lebih tinggi daripada tanah yang tidak diberi kompos. Mikroba-mikroba ini memiliki peranan dalam penyerapan unsur hara oleh tanaman. Pupuk Organiks seperti kompos dapat memperbaiki sifat kimia, sifat fisik, dan sifat biologi tanah.

Intinya perbandingan unsur kimia pada pupuk sintetis dan pupuk organik tidak semata mata pada nilai perbandingan unsur kima nya saja, tetapi manfaat dari penggunaan pupuk organik adalah peranan pupuk organik sebagai unsur peningkatkan nilai KTK (kapasitas Tukar Kation) pada tanaman.

 

Jenis Pupuk

Rumus Kimia

Kadar Unsur Hara Utama

Reaksi Kemasaman

Bentuk

Warna

Kelarutan dalam air

UREA

(NH2)2CO

42 – 46% N

Sedikit masam

Kristral dan butir

Putih

Mudah larut

ZA (Zwavelzure Ammoniak)/ Ammonium Sulfat

(NH4)2SO4

20 – 21% N dan

21 – 27% S

Masam

Kristal

Putih kelam sampai putih kekuningan

Mudah larut

Natrium Nitrat (NN)

NaNO3

16 % N

Dan

26% Na

Netral sampai basa

Kristal

Berbagai warna: merah, kuning, kelabu, dan ungu

Mudah larut

TSP (Triple Super Phosphate)

Ca(H2PO4)2.H2O

44-52% P2O5

Netral

Butiran (granul)

Abu-abu

Dapat larut

Fosfat Alam (RP= Rock Phosphate)

Ca3(PO4)2

Sangat beragam tergantung sumbernya. 25 – 38% P2O5

Netral sampai basa

Tepung (serbuk)

Tergantung sumbernya. Abu-abu keputihan, merah kecoklatan

Kelarutan sangat rendah

 

Kalium Clorida (MOP=Muriate of Potash)

 

KCl

 

52 – 60% K2O, dan 47 % Cl

 

Netral sampai agak masam

 

Kristal

 

Merah, putih kotor

 

Dapat larut

Kalium Sulfat (ZK=Zwavelzure Kali)

K2SO4

49-53% K2O

Netral sampai agak masam

Kristal

Putih keabu-abuan

Dapat larut

Kieserit

MgSO4.H2O

27% MgO dan 22% S

Agak masam

Tergantung sumbernya: Kristal dan tepung

Putih keabu-abuan, atau putih

Tergantung sumbernya: Agak sukar larut sampai dapat larut

Dolomit

CaMg(CO3)2

18-22% MgO, dan 40% CaO

Basa

Tepung

Putih atau putih keabu-abuan

Sukar larut

HGFB

Na2B4O7.5H2O

45% B2O5

 

Kristal

Putih kotor

Mudah larut

Copper

CuSO4.5H2O

26% Cu dan 13% S

Masam

Kristal

Biru

Mudah larut

Zinc

ZnSO4.H2O

36% Zn

Masam

Kristal

 

Mudah larut

Ferrum

FeSO4.7H2O

19% Fe

Masam

Kristal

 

Mudah larut

15:15:6:4

 

15%N, 15%P2O5, 6% K2O, 4% MgO

Netral sampai agak masam

Butir (granul)

Coklat kemerahan

Mudah larut

12:12:17:2

 

12%N, 12%P2O5, 17%K2O, 2%MgO

Netral sampai agak masam

Butir (granul)

Merah kecoklatan

Mudah larut

13:6:27:4:0.65B

 

13%N, 6%P2O5, 27%K2O, 4%MgO, 0.65% B

 

Butir (granul)

 

Muda

1. Rencana Pemupukan

  • Buat rencana pemupukan dengan  mandor pupuk sebagai leadernya, mandor pemupukan dengan krani adeling membuat rencana pemupukan sesuai dengan pedoman RKAP dan RAB .
  • Rencana meliputi :
    • Blok yang akan dipupuk
    • Jumlah kebutuhan pupuk/blok ( dosis x jml pohon)
    • Permintaan kendaraan dan rencana tempat pengeceran pupuk.

2. Peralatan

  • Bakul/ember untuk isi 10 kg
  • Takaran : dari mangkuk plastik seperti bekas sabun atau yang lain.
  • Kain gendong.
  • Sarung tangan.

3. Pelaksanaan Pemupukan

Sebelum dipupuk keadaan piringan harus sudah bersih/sudah digaruk.

  • Sistem pemupukan dilakukan per jenis pupuk dan tidak dianjurkan mencampur pupuk terlebih dahulu.
  • Upuk Urea, ZA, MOP (KCL) dan Kieserite, waktu penaburannya boleh berurutan.
  • Pupuk RP/TSP dihindari agar tidak bercampur dengan ZA, dengan cara pemupukan RP/TSP dilaksanakan sesudah pemupukan ZA.
  • ( HK/ha ) sbb :
  • Membuat RK,SPK,SPB : 0,04
  • Mengangkut pupuk : 0,18
  • Mengumpul goni : 0,04
  • Menabur : 0,30
  • Pupuk diecer ke titik-titik pengeceran yang telah ditentukan.
  • Sistem pemupukan adalah ancak giring, dimana pekerja digiring ke 1 blok hingga selesai, kemudian baru pindah ke blok lain.
  • Pupuk ditabur dipiringan,1 orang penabur berjalan sekaligus 2 baris tanaman  (1 gawangan ).
  • Jarak penaburan dapat dipedomani sebagai berikut :
  • TBM 0 : 30-50 cm
  • TBM 1 : 50-100 cm
  • TBM 2 : 100-150 cm
  • TBM 3 : 150-200 cm    

 4. Dosis Pupuk

  • Dosis pupuk pada TBM Kelapa Sawit.

Umur (Bulan)

Dosis (Kg/Pohon)

ZA atau urea

RP

MOP

Kieserite

HGFB

Saat tanam

1

3

5

8

12

-

0,10

0,25

0,25

0,25

0,50

0,5

-

-

0,50

-

0,75

-

-

-

0,15

0,35

0,35

-

-

-

0,10

0,15

0,25

-

-

-

-

0,02

-

Jumlah

TBM 1

1,35

 

1,75

1,00

0,70

0.02

16

20

24

0,50

0,50

0,50

-

1,00

-

0,50

0,50

0,75

0,50

0,50

0,50

0,03

-

0,05

Jumlah

 TBM 2

1,50

1,00

1,75

1,50

0,08

28

32

0,75

0,75

1,00

-

0,75

1,00

0,75

0,75

-

-

Jumlah

 TBM 3

1,50

1,00

1,75

1,50

-

Total

4,35

3,75

4,50

3,70

0,10

5. Penaburan Pupuk

  • Aplikasi pemupukan padaTBM

Aplikasi Pupuk

Jarak Penaburan

TBM 1  :lebar piringan 1,00 m

 

 

 

TBM 2 : lebar piringan 1,50 m

 

 

 

TBM 3 : lebar piringan  2,00 m

Pupuk    B= 0-50 cm

              N= 50-100 cm

 P , K , Mg= 50-100 cm

 

Pupuk    B=0-50 cm

              N=50-100 cm

P , K , Mg =50-150 cm

 

Pupuk   N =50-100 cm

P , K , Mg =50-200 cm 

           

  • Pupuk ditabur pada permukaan piringan pohon, dari pangkal pohon kearah pinggir piringan.

 B . Pemupukan pada TM

  • Jenis dan dosis pupuk berdasarkan pedoman dari kantor pusat atau Rekomendasi dari Balai Penelitian.
  • Dasar penyusunan rekomondasi pemupukan mempertimbangkan :
  • Hasil analisa tanah.
  • Hasil analisa daun.
  • Pengamatan pertumbuhan tanaman.
  • Gejala-gejala kekurangan hara yang terjadi/terlihat dilapangan.
  • Produksi yang dicapai TBS/ha/th.
  • Realisasi pemupukan sebelumnya.
  • Di tingkat kebun/afdeling yang perlu disiapkan adalah contoh daun kelapa sawit (diambil 1 kali/tahun) untuk di analisa di laboratorium.
  • Sebagai pedoman umum, dosis pupuk TM dapat dilihat :  

Pemupukan

Dosis Pupuk ( Kg/phn )

(Aplikasi)

Urea atau ZA

RP atau TSP

MOP

Kieserite

HGFB

Semester 1

Semester 2

1,00

1,00

1,50

1,50

 

0,75

1,00

0,50

0,75

0,75

0,75

0,50

0,75

-

O,05

Jumlah

2,00

3,00

1,75

1,25

1,50

1,25

0,05

Tanda-tanda Kekurangan Hara

Beberapa tanda/gejala visual kekurangan hara dilapangan adalah :

  • N       Daun menguning, warna pucat terutama pada daun yang tua, daun muda tetap hijau .
  • P       Jarang bisa dilihat langsung secara jelas, bila sudah terjadi dalam waktu yang lama. Ukuran daun makin lama mengecil dan pertumbuhan tanaman kerdil. Bila ada vegetasi rumput/lalang, tulang daunnya berwarna keunguan.
  • K        Daun – daun tua menguning mulai dari ujungnya disertai bercak-bercak warna orange.
  • Mg      Jelas terlihat pada daun terutama yang terkena sinar matahari langsung. Warnanya menguning kemudian mengering dimulai dari pinggir helai daun terutama pada daun tua, jumlahnya terkadang sampai 1 lingkaran (8 daun).
  • S        Kebalikan dan kekurangan N. Pada kekurangan S yang menguning pucat adalah daun-daun muda sampai sebanyak 1-2 putaran daun (8-16 pelepah).
  • B        Daun muda tumbuhnya tidak normal seperti melingkar, ujung anak daun membentuk seperti kait atau menggulung, anak daun pada ujung pelepah seperti jarum.   

Waktu Aplikasi

Pada situasi yang normal, semua hara makro (N, P, K dan Mg) harus diberikan sebelum pemberian unsur mikro (B, Cu dan Zn).

Pupuk diaplikasi pada saat kondisi lembab yang umumnya pada awal dan akhir musim hujan.

Prakiraan priode akhir musim hujan (aplikasi SM I) dan awal musim hujan (aplikasi SM II) berdasarkan data merata curah hujan setiap wilayah

Wilayah

Aplikasi pemupukan (bulan)

Semester  I

Semester  II

Sumatra Utara

Maret – April

Agustus - September

Riau

Maret – April

Agustus – Oktober

Jambi

April – Mei

September – Oktober

Sumatra Selatan

April – Mei

September – Oktober

Lampung

Maret – Mei

Oktober – Nepember

Bangka

Februari – Maret

Agustus – September

Belitung

Februari – Maret

Agustus – September

Kalimantan Selatan

April – Mei

Oktober – Nopember

Kalimantan Timur

Februari – Maret

Agustus – September

Kalimantan Tengah

Januari - Februari

Agustus – Oktober

Kalimatan Barat

Maret – April

Agustus – September

Papua

Januari - Februari

Juli – Agustus

Merupakan pedoman secara umum, namun demikian curah hujan di masing-masing kebun harus diperhatikan.

Pada saat curah hujan rendah dan musim kering, maka aplikasi pupuk harus mempertimbangkan frekuensi curah hujan dengan ketentuan :

  1. Pemupukan harus dihentikan segera apabila 7 hari berturut-turut tidak   terjadi hujan
  2. Pemupukan dapat dilanjutkan segera apabila terdapat minimal 2 hari hujan  dengan curah hujan 25 mm atau 1 hari hujan dengan curah hujan 50 mm dalam kurun waktu 7 hari berturut-turut
  3. Pemupukan harus dihentikan kembali apabila :
  4. Untuk urea, segera bila tidak ada hujan dalam 3 hari berturut-turut
  5. Untuk pupuk MOP, Kieserite, pupuk mikro segera setelah 7 hari berturut-turut tidak hujan

Catatan :

Pupuk Rock phosphate, super phosphat, dan super dolomite dapat diaplikasikan karena tidak terjadi penguapan.

Waktu aplikasi pupuk yang saling antagonis

a.  Pupuk ammonium (N) dan pupuk alkalis

Pupuk ammonium seperti urea, ammonium sulphate, ammonium chloride, dan ammonium nitrate harus diaplikasi sekitar 4 minggu sebelum aplikasi pupuk alkalis seperti super dolomite maupun TSP.

Aplikasi secara bersamaan dari pupuk ini pada tempat yang sama akan mengakibatkan hilangnya nitrogen karena penguapan. Interval pemupukan tidak diperlukan jika pemberian ammonium dan alkalis tidak diaplikasi pada tempat yang sama seperti pada areal piringan dan gawangan mati yang sudah terpisah dan tidak akan mengakibatkan antagonis.

b.  Pupuk potassium (K) dan magnesium (Mg)

Pupuk potassium seperti muriate of potash (MOP/KCL) dan sulphate of potash (ZK) tidak bisa diaplikasi secara bersamaan dengan pupuk magnesium seperti kieserite dan super dolomite karena adanya pengaruh yang antagonis antara K dan Mg serta antara K Ca (kalsium dalam bentuk kapur pertanian/kaptan). Untuk mengurangi pengaruh antagonis pupuk ini diperlukan waktu sekitar 3 minggu. Apabila memungkinkan, pupuk K harus diberikan terlebih dahulu

Frekuensi Pemupukan

a.  Nitrogen (N) dan Potassium (K)

Umumnya dua kali aplikasi per tahun. Jarak minimum antara aplikasi tidak kurang dari 2 bulan. Pada tanah pasir umumnya tiga kali aplikasi per tahun

b.  Phosphorus (P), Magnesium (Mg), copper (Cu) dan boron (B)

Diberikan sesuai dengan rekomendasi pemupukan. Pada kondisi tertentu, frekuensi tidak mengikuti situasi normal.

PENGGUNAAN BY – PRODUCT PKS

1. Aplikasi Tandan Kosong Sawit (TKS)

Tandan kosong merupakan produk samping (by-product) yang dihasilkan PKS dalam bentuk padatan sekitar 21% dari TBS yang di olah.

Manfaat :

  • Manfaat dari aspek kimia tanah, sumber hara tanaman dan bahan  organik tanah
  • Manfaat dari aspek biologi tanah, media tumbuh bagi mikroganisme mampu merangsang pertumbuhan akar-akar baru tanaman
  • Manfaat fisik tanah, media konservasi tanah guna mencegah resiko erosi dan meningkatkan kemampuan menyimpan air tanah (water holding capacity)

Kandungan hara :

Hara

Satuan

Kisaran

Rerata

N

Nitrogen

%

0,64-0,93

0,90

P2O

Phosphorus

%

0,160-0,318

0,11

K2O

Kalium,potassium

%

1,93-4,03

2,40

MgO

Magnesium

%

0,17-0,28

0,17

CaO

Kalsium,calsium

%

0,23-0,41

0,27

Cl

Khlor

%

 

0,44

Mn

Mangan

ppm

9 -34

24,75

B

Boron

ppm

10-16

12,94

Zn

Seng,zinc

ppm

22-50

37,72

Cu

Copper

ppm

43-83

53,14

Fe

Besi, ferrum

ppm

158-1128

275,36

Dosis dan frekuensi

Dosis aplikasi TKS pada TBM dan TM :

  1. Pada TBM dosis rekomondasi per pohon per tahun sebesar 200 kg TKS dan ditambahkan pupuk 500 g urea diatas TKS segera setelah aplikasi dilakukan. Aplikasi harus dilakukan satu lapis disekitar piringan tanaman mulai sekitar 30 cm dari pangkal batang kelapa sawit.
  2. Pada TM dosis aplikasi TKS dan pupuk organik tambahan dibedakan bardasarkan kondisi tanahnya.

                                        Dosis dan frekuensi TKS dan pupuk nitrogen serta fospat

Tekstur tanah

Sifat bahan induk

Dosis(ton/ha)

Frek.

Aplikasi

Pupuk N dan P (kg/pohon)

Keterangan

Urea

RP    DAP

SCIL -SL

Masam

60

2 thn

1,00

1,50    -

Siak, kampar, indragiri, babel, kalteng, kalbar non pasir

30

1 thn

0,50

0,75    -

C I

Basa, Mg dan/atau Ca tinggi

60

2 thn

1,60

-   1,00

Kalsel areal barkapur

1,75

1,50  -

Kalsel non kapur

C I

Masam

60

2 thn

0,75

0.50    -

Lampung, palembang, jambi, sumut, kaltim

S - LS

Sangat masam

40

1 thn

1.30

1.50    -

Sumut pasir, babel pasir, kalteng pasir, kalbar pasir

Keterangan :

Pada lokasi yang direkomendasikan pupuk RP. Apabila tanaman berumur <7 tahun maka :

  1. Jika merupakan areal baru, RP dikonversi dengan TSP
  2. Jika merupakan areal replanting, konversi RP ke TSP disesuaikan dengan kadar P didaun

          S = Pasir, SL = Lempung berpasir, SCIL = Lepung liat berpasir, Ci = liat

Dosis pupuk tambahan Mg, B, dan CU sesuai dengan rekomendasi

Cara aplikasi

Cara aplikasi dilakukan di gawangan hidup dengan memperhatikan kegiatan operasional dilapangan (misal panen) dan tidak menimbulkan pengurangan negatif bagi kelapa sawit

Secara Manual :

  • Aplikasi didistribusikan pada areal yang tidak dapat dilakukan secara mekanis
  • TKS didistribusikan di pinggiran MR atau CR menggunakan truk atau traktor tanpa menyumbat saluran drainase atau parit
  • TKS diaplikasikan pada bahu kiri dan kanan jalan rintis atau di antara pohon setebal satu lapis, mulai dari tengah blok
  • Pupuk urea diaplikasikan merata di atas TKS paling lambat satu minggu setelah penaburan TKS sesuai dengan dosisnya
  • Aplikasi pupuk urea bertujuan untuk menambah hara nitrogen tanaman dan untuk menurunkan nisbah C/N TKS yang diaplikasikan agar dapat terdekomposisi dengan baik
  • Pupuk fosfat (RP/TSP/DAP) diaplikasikan merata di atas TKS sesuai dengan dosisnya. Aplikasi pupuk fosfat bertujuan untuk menambah hara P dalam tanah

Secara Mekanis :

  • Aplikasi TKS pada areal yang bertopografi datar sampai landai dilakukan secara mekanis dengan menggunakan empty bunch spreader (EBS)
  • TKS dimuat ke dalam EBS yang berkapasitas 7,0 ton dengan wheel loader atau crane graple. Selanjutnya EBS ditarik dengan traktor 4-WD (85 HP) ke lapangan
  • TKS diecer dengan EBS sepanjang jalan rintis sesuai dengan dosis rekomendasi, dimulai dari CR menuju ke dalam blok
  • Seorang mandor ditugaskan mencatat jumlah TKS yang telah di aplikasi dan mengawasi pelaksanaannya.
  • TKS yang diecer dengan EBS yang masih berupa tumpukan harus diratakan menjadi satu lapis secara manual
  • Pupuk urea dan fosfat diaplikasikan merata secara manual di atas TKS sesuai dengan dosisnya

Waktu Aplikasi :

Tandan kosong harus telah diaplikasi dalam kurun waktu 6 hari ke lapangan untuk mengurangi kehilangan haranya. Kandungan unsur hara di TKS cepat merosot/menurun pada penumpukan yang lambat waktu diaplikasi, akibatnya manfaat menggunakan TKS tidak tercapai (maksimal)

2. Aplikasi Kompos dari Tandan Kosong

Kompos merupakan pemanfaatan lain dari tandan kosong setelah melalui proses dekomposisi sehingga terjadi penurunan bobot dan volume dari tandan kosong tanpa mengurangi potensi hara yang terkandung di dalamnya. Kompos yang dihasilkan sekitar 20% dari TKS. Setiap periode produksi kompos harus dilakukan sampling terhadap kompos yang sudah matang dan harus dianalisa kadar nutrisinya.

Kandungan Hara Kompos (kadar air 60%) :

Hara

Rerata (%)

N                  Nitrogen

3,30

P                  Phosphorus

0,31

K                  Kalium, potassium

2,35

Mg                Magnesium

0,70

Dosis Aplikasi :

Dosis rekomendasi per pohon

  1. Semester I                  : 35 kg kompos + 1,0 kg RP
  2. Semester II                 : 35 kg kompos

Cara Aplikasi :

  1. Kompos yang sudah matang dimuat dengan Dump-Truck lalu ditimbang di PKS dan diecer di CR serta MR
  2. Kompos diaplikasikan secara manual dengan diletakkan di antara dua pohon dalam barisan searah jalan rintis
  3. Pupuk RP diaplikasikan merata di atas kompos sesuai dengan dosisnya yang bertujuan untuk menambah hara phosphorus dalam tanah
  4. Seorang mandor bertanggung jawab atas distribusi kompos dan pengawasan aplikasinya.

Waktu Aplikasi :

Kompos yang sudah matang harus segera diaplikasi ke lapang untuk mengurangi kehilangan haranya.

3. Aplikasi Abu Tandan

Abu tandan yang dihasilkan ± 0,3% dari TBS. Abu tandan adalah produk akhir dari proses pembakaran tandan kosong di dalam incenerator, bersifat alkalis dan memiliki potensi hara yang tinggi, terutama unsur Kalium. Setiap bulan abu tandan harus dianalisa kandungan haranya.

Manfaat :

Sumber hara tanaman dan dapat meningkatkan pH tanah karena sifatnya yang alkalis (manfaat kimia tanah)

Kandungan Hara : (kadar air 11%)

Hara

Kisaran (%)

Rerata (%)

K2O total

25,30 – 48,70

42,07

K2O larut dalam air

15,50 – 36,80

26,99

MgO total

3,46 – 3,49

3,48

MgO larut dalam air

0,02 – 0,04

0,03

CaO total

5,25 – 5,84

5,57

CaO larut dalam air

0,01 – 0,02

0,02

Cl

4,36 – 7,45

5,80

Dosis dan Frekuensi :

Dosisi abu tandan (pada kadar air 11%) yang direkomendasikan adalah 2 kali berat dari dosis pupuk MOP yang dianjurkan. Aplikasi dilakukan 1 kali setahun, secara bergiliran antara semester 1 dan semester 2 dengan pupuk MOP dan abu tandan

Cara Aplikasi : Abu tandan yang telah dimasukkan ke dalam karung diangkut ke lapangan untuk ditabur merata secara manual di luar p

Statistik
 
Pengunjung 19432
Hits 43420 hits
Month 458 Users
Today 28 Users
Online 1 Users
  IP anda 54.82.31.133

Berita
 




   
   
 
Copyright© PT. Musi Bestari | Palembang 2012
All Right Reserved